Seorang penduduk menunjukkan lokasi kemalangan yang meragut nyawa remaja di lebuh raya yang masih dalam pembinaan sekaligus menjadi litar lumba haram. FOTO Hazira Ahmad Zaidi
Seorang penduduk menunjukkan lokasi kemalangan yang meragut nyawa remaja di lebuh raya yang masih dalam pembinaan sekaligus menjadi litar lumba haram. FOTO Hazira Ahmad Zaidi
Hazira Ahmad Zaidi


Kota Bharu: Lebuh Raya Lingkaran Tengah Utama di Jalan Jerus-Kok Lanas di sini, yang masih dalam pembinaan dan belum dibuka kepada awam menjadi tumpuan segelintir mat rempit untuk dijadikan litar lumba sejak dua bulan lalu.

Penduduk, Abdul Latif Ismail, 56, berkata, lokasi itu menjadi tumpuan ramai bukan sahaja dari Kota Bharu, malah dari Machang dan Pasir Puteh pada setiap hari bermula jam 5.30 petang hingga jam 7.30 malam dalam mencari 'king' lebuh raya baru itu.

Katanya, meskipun penghadang konkrit sudah diletakkan, namun mereka mengalihkannya untuk masuk ke lebuh raya berkenaan dan berlumba tanpa memikirkan keselamatan diri.

"Polis sentiasa membuat rondaan di kawasan itu, tetapi mat rempit tetap meneruskan aktiviti lumba haram yang turut mengganggu penduduk sekitar dengan bunyi bising ekzos motosikal.

"Malah ada penduduk kampung yang melastik mereka kerana terganggu dengan bunyi bising, namun tetap tidak diendahkan," katanya ketika ditemui, hari ini.

Katanya, sepanjang menjadi tumpuan mat rempit, berlaku beberapa kemalangan di lokasi terbabit.

Sementara itu, seorang lagi penduduk, Mohd Shukri Mat, 49, berkata, dia berharap pembinaan lebuh raya yang tertangguh itu dapat disiapkan bagi mengelakkan ia terus menjadi litar lumba haram.

"Penduduk di sepanjang lebuh raya dan kawasan sekitar terganggu dengan aktiviti lumba haram ini sejak lebih setahun lalu.

"Jalan yang dijadikan laluan lumba haram ini adalah sejauh tiga kilometer," katanya.

Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 11 Jun 2024 @ 4:11 PM