FOTO kenangan Amirul Hakim bersama keluarga.
FOTO kenangan Amirul Hakim bersama keluarga.
Oleh Amirul Hakim

Alunan takbir raya bagai satu nyanyian yang meruntum jiwa. Kedengaran sayup di hening pagi sudah pasti menyentak hati nurani bagi insan yang seumpama denganku.

Terkadang terfikir sejenak, mengapa harus linangkan air mata. Bukankah ia lumrah hidup di dunia?, itulah kuasa seorang ibu, rindu yang tiada titik bandingan.

Biar hidup sejuta tahun sekalipun, setiap detik tidak akan berhenti merinduimu.

Sebelas tahun telah berlalu, sebelas tahun juga diraikan bagai lakonan yang sekadar menutup pintu hiba.

Aku pasti adik dan bapaku punyai perasaan yang sama namun kami berpura-pura agar tidak timbulkan rasa sebak terhadap yang lain. Jujur kuakui, hidup aku bagai terhenti tatkala usia 21 tahun.

Ketiadaanmu hanya memastikan aku untuk terus hidup dalam landasan yang benar serta berusaha gigih membahagiakan ahli keluargaku yang tinggal.

Manja atau dimanjakan?, itu bukan kami. Sejujurnya kami dua beradik bingung sendirian meskipun perkara ini tidak pernah diungkap namun bahasa mata tidak arif menipu.

Kami bukanlah dibesarkan dengan tatangan yang penuh sifat manja, 'hanger' bahkan tali pinggang selalu saja berbarut di badan namun tertawa kami sendirian bila mengenangkannya kerna itu antara rindu yang didambakan.

Sejak kecil, 'buas-buas budak' itu lumrah. Ibulah back-up besar kami. Dibiarkan dahulu kami dikerjakan oleh ayah lantas baru dihalang.

Mengarang dalam senyum aku sendirian tatkala memikirkan.

Namun beliaulah tempat kami mengadu, sapukan ubat tatkala luka-luka kecil badan jatuh ke tanah, disuapnya kami makan, dimasaknya makanan yang terhebat di muka bumi ini dan beliau lah penyeri dalam rumah.

Allah tarik nyawanya, sekali dengan keharmonian dalam rumah. Kini tiada lagi keriuhan keluarga, tiada lagi aroma masakan menusuk hidung, tiada lagi pendengar setia tatkala kami diharungi dugaan hidup, tiada lagi kemeriahan sambutan hari raya baik Aidilfitri mahupun Aidiladha.

Terkadang aku tertanya dalam kemarahan, "adakah kamu semua sanak-saudara hanya bertandang ke rumahku untuk menikmati sajian yang enak itu sahaja"?, namun aku sedar bukan itu jawapannya, mereka bertandang kerana kehebatan ibuku yang cukup serba serbi.

Sedar atau tidak, dunia semakin tua. Suka atau tidak, kita perlu belajar mencari kekuatan untuk memastikan keceriaan dan kebahagiaan terpancar dalam diri ahli keluarga yang masih ada di dunia.

Maafkanlah andai anakmu ini masih gagal dalam harapanmu. Walau hidupku sudah hilang kekuasaan doamu, sampai di hujung waktu anakmu ini tetap mencintaimu.

Selamat Hari Raya Aidilfitri, maaf zahir dan batin. Semoga lebaran ini menjadikan kita lebih menghargai di antara satu sama lain.

Artikel ini disiarkan pada : Isnin, 15 April 2024 @ 7:02 AM