Gambar hiasan
Gambar hiasan
Agensi

Paris: Wanita Perancis terpaksa memfailkan tuntutan saman terhadap majikannya kerana tidak memberikannya tugasan sepanjang 20 tahun bekerja di syarikat itu.

Wanita itu mendakwa syarikat telekomunikasi, Orange melakukan gangguan moral dan diskriminasi di tempat kerja yang berkaitan dengan keadaan kesihatannya, namun tetap membayar gajinya setiap bulan.

Laurence Van Wassenhove diambil sebagai penjawat awam France Telecom pada tahun 1993 sebelum syarikat itu diambil alih Orange.

Majikan asalnya tahu dia hemiplegik, satu keadaan umpuh separa muka dan anggota badan sejak lahir dan menderita epilepsi dan menawarkannya jawatan yang disesuaikan dengan keadaan kesihatannya.

Dia bekerja sebagai setiausaha dan di Jabatan Sumber Manusia sehingga 2002 sebelum meminta dipindahkan ke wilayah lain di Perancis.

Permintaannya diluluskan, namun tempat kerja baharunya tidak disesuaikan dengan keperluannya dan laporan perubatan pekerjaan mengesahkan jawatan itu tidak sesuai untuknya.

Orange didakwa gagal membuat sebarang pelarasan pada pekerjaannya, lebih suka membayar gaji penuhnya untuk 20 tahun akan datang, tanpa memberinya sebarang tugasan untuk dilakukan.

Walaupun usaha terbaik Orange untuk mengabaikan Laurence, wanita kurang upaya itu melakukan yang terbaik untuk melaporkan keadaan kepada kerajaan dan Pihak Berkuasa Tinggi untuk Memerangi Diskriminasi.

Pada 2015, seorang pengantara yang dilantik Orange diberi mandat untuk menyelesaikan situasi itu, tetapi keadaan tidak bertambah baik kerana syarikat itu terus membayarnya tanpa memberikan sebarang tugas kepadanya.

Peguamnya mendakwa, syarikat telekomunikasi itu cuba memaksanya berhenti kerja.

"Mereka lebih suka membayarnya daripada membuatnya bekerja.

"Bagi orang kurang upaya (OKU) bekerja bermakna mempunyai tempat dalam masyarakat, pengiktirafan, ikatan sosial," kata peguam Laurence.

Katanya, anak guamnya memfailkan saman terhadap syarikat dan empat pengurusnya atas dakwaan berkenaan.

Dalam pada itu, syarikat itu berkata, pihaknya sudah melakukan segala-galanya untuk memastikan wanita itu bekerja dalam keadaan yang terbaik.

"Ini termasuk mengambil kira keadaan sosial peribadi wanita itu dan membayar gaji penuhnya secara berterusan serta beberapa bantuan yang tidak boleh dikembalikan," katanya kepada akhbar Perancis La Dépêche.

Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 18 Jun 2024 @ 11:16 AM