PASUKAN penyelamat membawa mayat turun ke lereng gunung berapi itu. FOTO Basarnas/ Reuters
PASUKAN penyelamat membawa mayat turun ke lereng gunung berapi itu. FOTO Basarnas/ Reuters
AFP

Agam, Indonesia: Angka kematian akibat letusan Gunung Marapi di Indonesia meningkat kepada 22 orang selepas sembilan lagi mayat ditemukan, kata pegawai agensi mencari dan menyelamat pada Selasa.

Gunung Marapi di pulau Sumatera memuntahkan abu setinggi 3,000 meter - lebih tinggi dari gunung berapi itu sendiri - pada Ahad.

Beratus-ratus penyelamat bekerja selama beberapa hari untuk mencari pendaki yang hilang, yang berjumlah 10 orang pada Selasa, sebelum pengumuman agensi penyelamat tempatan bahawa kebanyakannya ditemukan, membawa pencarian selama beberapa hari lebih dekat ke penghujungnya.

"Sembilan daripada 10 mangsa yang hilang ditemukan mati tengah hari tadi dan ketika ini, mereka sedang dipindahkan. Terdapat seorang lagi mangsa yang masih dalam pencarian," kata ketua Agensi Mencari dan Menyelamat Padang, Abdul Malik, kepada AFP.

Mangsa maut dibawa turun gunung di dalam beg mayat, kata pegawai penyelamat.

Imej yang dikongsi oleh agensi penyelamat, Basarnas menunjukkan enam anggota pasukan penyelamat berjaket jingga dan bertopi membawa mayat turun ke lereng gunung berapi itu pada Selasa.

Sebahagian daripada 75 pendaki di atas gunung semasa letusan ditemukan masih hidup dan dibawa ke bawah, dengan pelbagai luka melecur dan patah tulang.

Seorang mangsa yang terselamat bercakap mengenai situasi panik selepas letusan bermula.

"Saya (turun secara) zig-zag, turun sekitar 30 hingga 40 meter" ke pos trekking, Ridho, 22, memberitahu AFP dari katil di hospital berdekatan.

"Letusan itu berbunyi kuat, saya menoleh ke belakang kemudian segera melarikan diri seperti semua orang. Ada yang melompat dan jatuh. Saya berlindung di sebalik batu, tidak ada pokok di sana."

Gunung berapi itu masih meletus setakat tengah Selasa, menurut pegawai, memperlahankan usaha menyelamat lebih 200 anggota.

Kemudian pada hari itu, hujan dan asap gunung berapi masih menghalang pemandangan Gunung Marapi, menurut seorang wartawan AFP.

Ketua pos pemantau Marapi, Ahmad Rifandi memberitahu AFP Selasa bahawa ada lima letusan dari tengah malam hingga 8 pagi.

"Marapi masih sangat aktif. Kami tidak dapat melihat ketinggian puncak kerana ia dilitupi awan," katanya.

Mereka yang terbunuh, melecur teruk dan pekerja forensik sedang bersiap untuk mengenal pasti mayat melalui rekod pergigian dan cap jari, atau berdasarkan tanda pada badan mereka, kata seorang pegawai dari unit perubatan polis Sumatera Barat, Eka Purnamasari.

Pencarian selama tujuh hari sehingga semua pendaki ditemukan, kata pegawai penyelamat.

Artikel ini disiarkan pada : Rabu, 6 Disember 2023 @ 9:07 AM