JOSHUA (kiri) bertentang mata dengan Ngannou pada sidang media, semalam, bagi mempromosi pertarungan mereka pada Mac depan. FOTO AFP
JOSHUA (kiri) bertentang mata dengan Ngannou pada sidang media, semalam, bagi mempromosi pertarungan mereka pada Mac depan. FOTO AFP
Reuters

London: Francis Ngannou mempersoalkan kemampuan Anthony Joshua menahan tumbukan apabila dua petinju heavyweight untuk mengadakan sidang media bagi mempromosi pertarungan 'Knockout Chaos' di Arab Saudi, 8 Mac depan.

Ngannou yang juga bekas juara heavyweight UFC akan berdepan Joshua di Kingdom Arena, Riyadh selepas membuat penampilan tinju profesional pada Oktober lalu ketika tewas di tangan juara dunia WBC, Tyson Fury dalam pertarungan tanpa merebut gelaran.

Ngannou nyaris mencipta kejutan dalam pertarungan itu apabila tumbukan hook tangan kirinya menyebabkan Fury terjatuh ke atas kanvas.

"Saya dengar dia tiada dagu," kata Ngannou mengenai Joshua yang juga juara dunia dua kali dari Britain itu.

"Saya tidak pasti sama ada ia benar atau tidak. Kami akan mengetahuinya nanti. Saya harap berpeluang untuk menguji perkara itu, itu adalah impian saya."

Pertarungan itu akan diadakan tiga minggu selepas Fury berdepan jaguh Ukraine yang juga juara WBA, WBO, IBF dan IBO, Oleksandr Usyk untuk merebut gelaran di Riyadh.

Joshua terlepas tali pinggang kepada Uysk pada 2021 dan tewas sekali lagi dalam pertarungan ulangan.

Promoter bersama, Frank Warren mencadangkan pemenang pertarungan Februari dan Mac itu bertarung sekali lagi pada hujung tahun ini.

"Bagi pemenang, pertarungan besar berlangsung pada 17 Februari apabila Tyson menentang Usyk," katanya.

"Pemenang pertarungan itu, adakah kami mahu dia bertarung dengan pemenang perlawanan ini? Semua orang dalam sukan tinju pasti teringin untuk melihatnya."

Petinju heavyweight China, Zhilei Zhang dan jaguh New Zealand, Joseph Parker akan bertarung merebut gelaran WBO sebelum pertarungan Joshua dan Ngannou berlangsung.

Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 16 January 2024 @ 2:31 PM