CHIELLINI (kiri) akui masih lagi sedih jika teringat kekalahan di final Liga Juara-Juara pada 2015 dan 2017. -Foto AFP
CHIELLINI (kiri) akui masih lagi sedih jika teringat kekalahan di final Liga Juara-Juara pada 2015 dan 2017. -Foto AFP
AFP

TURIN: Mengimbau semula perjalanan karier yang panjang bersama Juventus, pertahanan gergasi Itali itu, Giorgio Chiellini mendedahkan penderitaan yang dialaminya ketika tewas pada dua aksi final Liga Juara-Juara.

Chiellini, 33, berkata, dia tetap berbangga untuk menggantikan Pavel Nedved ketika tampil buat kali pertama bersama kelab itu, 12 tahun lalu.

Dia kini sedang bersedia untuk menghadapi Sporting Lisbon pada aksi Liga Juara-Juara, awal pagi Khamis ini.

“Pada 2015 dan 2017, kami hampir melengkapkan kejuaraan trebel. Apabila mengingatkannya semula, ia kekal mengecewakan,” kata Chiellini yang memiliki 94 penampilan bersama skuad kebangsaan Itali.

“Apa pun, kami juga mengakui yang kami sudah mencapai sesuatu yang cukup istimewa,” kata Chiellini yang merekodkan 442 kap bersama Juventus dan menjaringkan 34 gol serta memenangi 12 kejuaraan.

“Saya cukup beremosi. Saya tiba dua bulan lebih awal seperti semua pemain muda lain yang tiba ke kelab ini.

“Saya perlukan sedikit masa untuk bekerja dengan pasukan ini. Saya masih ingat detik ketika saya dimasukkan bagi menggantikan pemenang Ballon d’Or yang kini naib presiden Juventus, Pavel Nedved.

“Ketika di Trieste, saya masih ingat emosinya, ia cukup menakjubkan daripada aspek intensiti. Saya juga masih ingat detik kekecewaan Liga Juara-Juara di Berlin dan Cardiff, ia cukup pedih,”

Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 17 Oktober 2017 @ 1:30 PM