LAUT Mati di Jordan mengingatkan kepada sejarah kaum Nabi Lut yang diazab Allah kerana mengamakan hubungan seks sejenis.
LAUT Mati di Jordan mengingatkan kepada sejarah kaum Nabi Lut yang diazab Allah kerana mengamakan hubungan seks sejenis.
Muhammad Saufi Hassan

Manusia sememangnya tertakluk dengan peraturan yang sudah ditetapkan oleh Allah SWT khususnya untuk umat Islam. Halal dan haram, hak serta batil kerana ia akan menjadi satu garis yang memisahkan antara orang-orang yang beriman serta orang-orang yang 'curang' terhadap perintah Allah SWT.

Ini juga termasuk dalam kalangan umat terdahulu yang melampaui batas, pastinya azab Allah SWT yang sudah menimpa mereka perlu dijadikan garis panduan untuk kita, sebagai umat akhir zaman untuk tidak tergolong dalam kalangan mereka yang diazab, Nauzubillah.

Hal ini turut diceritakan dalam surah al-Fajr perihal kaum terdahulu yang melampaui batas sehingga mendatangkan kemurkaan Allah, lalu Allah menurunkan azab.

Surah al-Fajr ayat 1 hingga 11 bermaksud: "Demi waktu fajar. Dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah). Dan bilangan yang genap serta ganjil. Dan malam, apabila ia berlalu. Bukankah yang demikian itu mengandungi sumpah (yang diakui kebenarannya) oleh orang yang berakal sempurna? (Kami tetap akan membinasakan orang-orang yang menentangmu wahai Muhammad), tidakkah engkau perhatikan, bagaimana Tuhanmu melakukan kepada kaum Aad (yang kufur derhaka). Iaitu penduduk 'Iram' yang mempunyai bangunan yang tinggi tiangnya, (sesuai dengan penduduknya). Yang belum pernah diciptakan sepertinya (tentang besar dan kukuhnya) di segala negeri (pada zamannya)? Dan (terhadap) kaum Thamud yang memahat batu-batu besar di lembah (Wadil Qura iaitu tempat tinggalnya)? Dan (terhadap) Firaun yang menguasai bangunan besar kukuh? (Semuanya itu ialah) orang-orang yang bermaharajalela di negeri (masing-masing)."

Menekuni ayat ini, yakinlah kita bahawa jika ada pihak yang melampaui batas, mereka tetap akan menerima azab serta balasan daripada Allah SWT sama ada di dunia dan akhirat.

Ini juga yang perlu kita imani serta yakin jika menyentuh soal sikap melampau rejim Zionis terhadap saudara kita di Gaza, membedil tidak mengira tempat dan sasaran, kanak-kanak menjadi bilangan mangsa korban terbesar.

Sifat melampau ini banyak direkodkan di dalam al-Quran tentang kaum terdahulu yang melakukan kerosakan di atas muka bumi ini secara sewenang-wenang tanpa peraturan.

Allah SWT juga menerangkan dalam surah Nuh, ayat 10-12 yang bermaksud: "Maka aku katakan kepada mereka: 'Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, (sekiranya kamu berbuat demikian), Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, Dan ia akan memberi kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan serta anak-anakmu dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai."

Kaum Nabi Saleh

Allah SWT berfirman dalam surah Asy-Syu'ara ayat 153-156: "Mereka berkata: 'Sesungguhnya kamu adalah salah seorang daripada orang-orang yang kena sihir. Kamu tidak lain melainkan seorang manusia seperti kami; maka datangkanlah sesuatu mukjizat, jika kamu memang termasuk orang yang benar.' Saleh menjawab: 'Ini seekor unta betina, dia mempunyai giliran untuk mendapatkan air dan kamu mempunyai giliran pula untuk mendapatkan air di hari yang tertentu. Dan janganlah kamu sentuh unta betina itu dengan sesuatu kejahatan yang menyebabkan kamu akan ditimpa oleh azab hari yang besar.' Kisah kedegilan umat Nabi Saleh AS digambarkan dengan jelas di situ. Sesuatu yang biasa bagi umat yang terdahulu menuduh nabi mereka sebagai ahli sihir ataupun gila.

Mereka juga menganggap baginda itu adalah manusia biasa yang tiada kelebihan.

 Kaum Nabi Lut

Umat Nabi Lut terkenal dengan perbuatan menyimpang iaitu hanya menginginkan pasangan sejenis. Walaupun diberikan peringatan, mereka tetap tidak mahu kembali ke pangkal jalan. Allah akhirnya menurunkan azab berupa gempa bumi yang dahsyat serta angin kencang dan hujan batu sehingga hancur. Akhirnya mereka tertimbus di bawah runtuhan rumah mereka sendiri seperti mana yang tercatat dalam surah Al-syu'araa: 160, surah Annaml: 54, surah Al-hijr: 67, surah Al-furqan: 38, dan surah Qaf: 12.

 Kaum Nabi Syuaib

Nabi Syuaib diutuskan kepada kaum Madyan. Kaum Madyan ini dihancurkan oleh Allah kerana mereka suka melakukan penipuan dalam perniagaan. Apabila membeli, mereka minta dilebihkan dan apabila menjual mereka akan mengurangkan sukatan dan timbangan. Allah pun mengazab mereka dengan udara panas yang melampau. Akhirnya, mereka dibinasakan Allah SWT seperti yang tercatat dalam Surah At-taubah: 70, Surah Al-hijr: 78, Surah Taha: 40, dan Surah Al-hajj: 44.

Ashab Al-Sabt

Mereka adalah golongan fasik yang tinggal di Kota Eliah, Palestin. Mereka melanggar perintah Allah untuk beribadah pada hari Sabtu. Allah menguji mereka dengan memberikan ikan yang banyak pada hari Sabtu dan tidak ada ikan pada hari lain. Mereka meminta rasul mereka untuk mengalihkan ibadah pada hari lain, selain Sabtu. Mereka akhirnya dilaknat menjadi kera yang hina. (Surah Al-A'raaf: 163)

 Ashab Al-Rass

Rass adalah nama sebuah telaga yang kering airnya. Nama Al-Rass ditujukan pada suatu kaum. Kononnya, nabi yang diutus kepada mereka adalah Nabi Saleh. Namun, ada pula yang menyebutkan Nabi Syuaib. Sementara itu, yang lainnya menyebutkan, utusan itu bernama Handzalah bin Shinwan. Mereka mensyirikkan Allah SWT dengan menyembah patung berhala. Ada pula yang menyebutkan mereka mencampakkan utusan Allah yang dihantar kepada mereka ke dalam telaga sehingga mereka dibinasakan oleh Allah. Kisah ini tercatat dalam surah Al-Furqan ayat 38 dan surah Qaf ayat 12.

 Ashab Al-Ukhdud

Ashab Al-Ukhdud adalah satu kaum yang menggali parit dan menolak keimanan kepada Allah, termasuk rajanya. Namun golongan yang beriman pula, mereka dicampakkan dalam parit yang dibakar panas termasuk seorang wanita yang sedang mendukung bayinya. Mereka dikutuk oleh Allah SWT dengan sekeras-kerasnya seperti dalam surah Al-Buruj ayat 4-9.

Penulis wartawan Harian Metro

Artikel ini disiarkan pada : Isnin, 30 Oktober 2023 @ 7:01 AM